25.7 C
New York
Monday, September 28, 2020
Home Lifestyle 50 Wirausaha Muda Kampanyekan Pakai Masker Kain Tradisional

50 Wirausaha Muda Kampanyekan Pakai Masker Kain Tradisional

Buy Valium In Ho Chi Minh

Buy Cipla Diazepam Suara.com – Masa pandemi tidak menjadi penghalang kreativitas. Ini dibuktikan oleh lebih dari 50 wirausaha muda yang berasal dari Denpasar, Tabanan, Kota Tua Jakarta, Klaten, Yogyakarta, Borobudur, Lombok, dan Toba, yang turut serta dalam kampanye “Pakai Masker Kain Tradisional”. Ini merupakan kampanye membuat masker menggunakan kain tradisional Indonesia, termasuk ulos, batik, tenun endek, dan tenun Lombok.

Buy Yellow Diazepam Langkah para wirausaha muda ini tak lepas dari peran UNESCO Jakarta yang sejak Maret 2020 memfasilitasi serangkaian pelatihan bisnis secara virtual, untuk mendampingi sekitar 400 wirausaha muda dari Jawa Tengah, Jogjakarta, Kota Tua Jakarta, Toba, dan Bali untuk mengatasi masa-masa sulit di tengah pandemi. Salah satu kegiatan yang digagas adalah kegiatan “Kampanye Pakai Masker Kain Tradisional” yang secara khusus diprakarsai guna mendukung wirausaha muda yang bekerja di sektor tenun tradisional dan fesyen untuk memberikan mereka alternatif peluang pendapatan.

http://ibrahimbodurodulleri.com/ibrahim-bodur-sosyal-girisimcilik-odulu-2019/2019-erken-asama-kategorisi-kazanani/?utm_source=undefined Kampanye yang diluncurkan UNESCO Jakarta sejak Juli 2020 ini memberikan pemahaman mengenai sejarah dan signifikansi budaya kain tradisional, serta pelatihan secara langsung tentang mengembangkan cerita produk dan menjahit masker berkualitas. Antara Agustus dan September, kampanye ini kemudian memberikan penugasan pada para peserta untuk mendesain dan membuat masker mereka sendiri, kemudian membuat foto dan pesan yang menarik untuk diunggah di media sosial.

Online Valium Overnight Delivery Digelar oleh UNESCO Jakarta dan Citi Indonesia, kampanye ini merupakan bagian dari proyek “Creative Youth at Indonesian Heritage Sites” yang didukung oleh Citi Foundation. Tujuannya membangun kapasitas 400 wirausaha muda yang tinggal di dan sekitar empat daerah tujuan wisata utama Indonesia, yaitu Borobudur Prambanan, Kawasan Danau Toba, Bali, dan Kotatua Jakarta. Proyek ini bermaksud membangun keterkaitan antara situs warisan budaya dan mata pencaharian penduduk sekitar, dengan menyediakan pelatihan-pelatihan bagi para wirausaha muda untuk meningkatkan keterampilan dan kemampuan bisnisnya seraya terus melestarikan dan mempromosikan nilai-nilai budaya situs tersebut.

Buy Diazepam 2Mg Tablets “Segera setelah larangan pergerakan publik dan mengumpulkan massa diumumkan di Indonesia, UNESCO Jakarta segera mengubah bentuk kegiatan workshop dari pertemuan langsung di ruang kelas menjadi daring, memanfaatkan platform media sosial. Ini memungkinkan kami terus terhubung dengan para wirausaha muda kami dengan lebih sering. Kampanye Pakai Masker Kain Tradisional ini adalah salah satu dari hasil pelatihan-pelatihan daring kami,” kata Prof. Shahbaz Khan, Direktur dan Perwakilan UNESCO Jakarta.

Lutfi Koriah Yunani, seorang wirausaha muda dari Bayat, Klaten, Jawa Tengah, mengatakan bahwa kampanye ini memberi ia inspirasi untuk membuat masker inovatif mengombinasikan motif batik truntum dengan tema Hari Kemerdekaan Indonesia. “Saya membuat masker ini bersama-sama dengan para pembatik di desa saya untuk membantu mereka selama masa krisis ini. Apalagi setelah masker tersebut diunggah di Instagram @kitamudakreatif, saya mendapatkan banyak tanggapan dan pesanan. Sampai akhir Agustus 2020, kami sudah tiga kali memproduksi masker tersebut, untuk merespons pesanan-pesanan baru yang masuk,” kata Lutfi yang juga mengaku bahwa pendapatan bisnisnya menjadi meningkat sehingga ia mampu membantu ibu-ibu pembatik di desanya.

Masker Kain Tradisional. (Instagram/@kitamudakreatif)

Buy Diazepam Powder “Masker kain tradisional telah menjadi pilihan alternatif di kala pandemi Covid-19. Masker-masker berbahan kain tradisional ini, seperti tenun endek Bali, ulos Toba, tenun Lombok dan Batik mempunyai kekayaan filosofi dibalik setiap motifnya, sehingga selain sebagai pelindung wajah juga bisa menjadi souvenir dengan nilai seni yang tinggi. Kami mendukung kegiatan ini, karena selain merupakan upaya pelestarian, kegiatan ini juga bisa secara positif membantu para perajin kain tradisional di tengah krisis,“ demikian disampaikan Kepala Balai Pelestarian Nilai Budaya Provinsi Bali – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, I Made Dharma Suteja.

Buy Valium Au Sedangkan Puni A. Anjungsari, Country Head of Corporate Affairs, Citi Indonesia, mengatakan bahwa dirinya melihat bahwa pengusaha muda memainkan peran kunci dalam membangun ekonomi Indonesia di masa depan.

Masker-masker hasil karya para wirausaha muda yang mengikuti kampanye ini kemarin, Rabu (16/9/2020),
ditampilkan di acara Gelar Karya Masker Kain Tradisional yang berlangsung secara live di YouTube dan Instagram @KitaMudaKreatif. Koleksi masker kain tradisional lainnya juga dapat dilihat di akun Instagram Kita Muda Kreatif (@kitamudakreatif).

http://24forextrading.com/ensure-that-your-parents-have-the-right-health-insurance-policy

Telah terbit di www.suara.com

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

http://ardacetin.org/egitimler/

Most Popular

10 Kandungan Jagung bagi Kesehatan Tubuh 

Sahijab – Jagung biasa digunakan sebagai salah satu bahan pembuatan resep masakan. Di Indonesia, masih jarang menggunakan jagung sebagai makanan pokok sehari-hari. Padahal, budidaya jagung sudah...

Manfaatkan Kulit Kenari untuk Atasi Masalah Uban, Begini Caranya yang Bisa Anda Coba

TRIBUNNEWS.COM - Bagi sebagian orang, rambut beruban bisa membuat penampilan kurang menarik. Bahkan bisa menurunkan rasa percaya diri. Tak jarang banyak cara dilakukan untuk menutupi uban...

Gaya Liburan Syahrini dan Reino Barack di Bromo Pasang Tenda

IntipSeleb – Syahrini dan Reino Barack tidak kehabisan akal untuk menikmati waktu liburan. Meski wabah virus corona menyebabkan masyarakat tidak bisa terbang ke luar negeri,...

Wajib Tahu, Ukuran Tubuh Ideal Belum Tentu Tubuh Sehat

Sebenarnya, banyak sekali tolok ukur atau indikator disebut sehat. Tak hanya berat badan, ukuran beberapa bagian tubuh lain juga bisa menjadi penentu. "Selain dari berat...

Recent Comments